Monday, June 27, 2011

S y a i t a n . M e n g a j a r . M a n u s i a . U n t u k . B e r i b a d a h



Sahabat Abu Hurairah RA pernah diberi amanah Nabi Muhammad SAW untuk menjaga gandum hasil zakat. Tiba-tiba di satu malam, ada seorang lelaki yang mencuri gandum itu. Dia lalu ditangkap oleh Abu Hurairah RA. “Kamu akan kubawa kepada Rasulullah SAW”, kata Abu Hurairah kepada pencuri itu. Namun, pencuri itu merayunya, dia mengatakan, sudah seminggu anak dan isterinya belum makan. Abu Hurairah akhirnya melepaskan pencuri itu, dan memintanya agar tidak mencuri lagi.
Esoknya selepas solat Subuh, Abu Hurairah ditanya oleh Rasulullah SAW. “Apa yang kamu lakukan terhadap orang yang kamu tangkap tadi malam?” Abu Hurairah kemudian menjelaskan apa yang terjadi. “Ingat, malam nanti. dia akan datang lagi”, kata Rasulullah SAW. Benar, malam kedua pencuri tadi datang lagi. Dan, setelah mengambil gandum, ia ditangkap oleh Abu Hurairah. Ia juga merayu lagi dan Abu Hurairah pun tidak tahan sehingga pencuri itu dilepaskan lagi.

Esoknya, Rasulullah SAW bertanya lagi kepada Abu Hurairah, seperti kemarin. Abu Hurairah juga menjawab seperti itu. Rasulullah SAW mengingatkan lagi, pencuri itu malam nanti akan datang lagi. Dalam hati, Abu Hurairah RA berkata, “Malam nanti, dia tidak akan aku lepaskan lagi”. Benar sahaja, pencuri itu datang untuk yang ketiga kalinya dan kembali mencuri gandum. Abu Hurairah kembali menangkapnya. “Sekarang, tidak mungkin aku lepaskan kamu. Kamu harus saya bawa kepada Rasulullah SAW”.
Pencuri tadi sangat cerdik. Kepada Abu Hurairah, dia mengatakan, “Saya bersedia dibawa kepada Rasulullah SAW, tapi bolehkah saya berbicara, wahai Abu Hurairah?” Abu Hurairah berkata, “Silakan, mahu bicara apa?” Pencuri tadi berucap, “Wahai Abu Hurairah, mahukah kamu saya beri satu pengajaran?” “Tentu mahu, apakah itu?” jawab Abu Hurairah . Para sahabat sememangnya dengan wirid dan ilmu. Pencuri itu berkata, “Bacalah ayat kursi sebelum kamu tidur, Allah akan menjaga kamu dari godaan syaitan.”
Mendengar kata-kata pencuri itu, Abu Hurairah terkesima, “Rupanya pencuri ini seorang ustaz.” Akhirnya tanpa ragu-ragu lagi, Abu Hurairah melepaskan pencuri itu.
Esoknya, Rasulullah SAW bertanya seperti pertanyaan yang kemarin. Abu Hurairah pun menjawab, “Pencuri malam tadi memberi ilmu kepada saya. Saya disuruh membaca ayat kursi sebelum tidur malam. Insyaallah, Allah akan menjaga saya dari gangguan syaitan,” jawab Abu Hurairah.
Rasulullah SAW berkata, “Apa yang dia katakan itu adalah benar, tetapi dia itu pembohong.” “Tahukah kamu, wahai Abu Hurairah, siapa pencuri itu? Dia adalah syaitan,” kata Rasulullah SAW.
Kisah yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari itu memberikan pelajaran bagi kita.
Pertama, syaitan dari jenis jin dapat menjelma menjadi manusia.
Kedua, syaitan boleh menyuruh manusia untuk beribadah, membaca Al-Quran, solat, puasa, haji, dan sebagainya. Abu Hurairah telah diluruskan oleh Rasulullah SAW sehingga ia tidak membaca ayat kursi kerana mengikuti perintah syaitan, tetapi mengikut perintah Rasulullah SAW. Sekiranya seseorang menjalankan ibadah tetapi dia mengikuti perintah syaitan dan bukan perintah Allah, maka dia telah beribadah kepada syaitan. Wallahualam.
Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...